Beberapa Karakteristik Masalah yang Dapat Mengganggu Proses Pemahaman Matematika pada Siswa

Beberapa Karakteristik Masalah yang Dapat Mengganggu Proses Pemahaman Matematika pada Siswa-Jika kita membaca berbagai hasil penelitian, rata-rata penelitian di indonesia menggambarkan rendahnya kemampuan matematika siswa. Hal ini tentu saja diperjelas dengan rendahnya hasil TIMSS dan PISA yang diperoleh siswa Indonesia. Tentu saja prestasi siswa tertentu dari Indonesia pada ajang-ajang internasional, misalnya olimpiade matematika bukanlah hal yang bisa digunakan untuk menutupi realitas sebenarnya dari kemampuan seluruh siswa indonesia.

S.P. Gurganus (2010) dari Pearson Allyn Bacon Prentice Hall mengutip Undang-Undang untuk Penyandang Cacat (IDEA, 2004) menyatakan bahwa Siswa dengan kemampuan yang rendah dalam matematika biasanya dikelompokkan berdasarkan beberapa kategori seperti (1) ketidakmampuan belajar tertentu, cacat kognitif ringan sampai sedang, kecacatan emosional, gangguan bahasa, dan gangguan kesehatan lainnya. Jenis kecacatan tersebut memiliki dampak signifikan pada pembelajaran matematika sehingga prestasi belajar mereka rendah.

Lebih lanjut S.P. Gurganus (2010) mengidentifikasi bahwa masalah prestasi matematika ini biasanya disebabkan oleh kombinasi faktor pengajaran dan siswa termasuk faktor bahasa, kognitif, metakognitif, motorik, sosial dan emosional, kebiasaan belajar, dan pengalaman sebelumnya.

# Masalah bahasa.


Sebagian besar siswa dengan cacat ringan memiliki masalah bahasa primer atau sekunder. Kelainan bahasa, menurut American Speech-Language-Hearing Association, adalah "gangguan pemahaman dan / atau penggunaan sistem lisan, tulisan, dan / atau simbol lainnya" (ASHA, 1993, hal 40). Kelainan itu mungkin melibatkan bentuk, isi, atau fungsi bahasa. Bahkan jika seorang siswa tidak memiliki gangguan bahasa yang teridentifikasi, dia mungkin menunjukkan kekurangan bahasa terkait kecacatannya.

Lalu apa hubungannya dengan pembelajaran matematika ? Di kelas matematika, masalah bahasa terbukti saat siswa mengalami kesulitan dalam menggunakan simbol matematika, mengekspresikan konsep matematika kepada orang lain, dan mendengarkan penjelasan matematis. Masalah juga muncul dengan membaca atau menulis masalah “kata” dan menulis dan mengekspresikan "kalimat." Matematika. Bahasa dapat menyediakan jembatan antara representasi konkret matematika dan bentuk abstrak dan simbolis lainnya. Seiring kemajuan siswa dalam pembelajaran matematika, mereka juga menggunakan bahasa untuk dipikirkan - mereka memanipulasi konsep dan gagasan melalui bahasa (lisan atau batin) tanpa harus bergantung pada pemaparan materi.

Sayangnya, beberapa siswa memiliki sedikit kesempatan untuk berbicara soal matematika. Guru yang membatasi pelajaran untuk ceramah, demonstrasi, dan lembar kerja membatasi perkembangan bahasa siswa mereka dan kemajuan matematika terkait. Siswa harus sering merespons dan mendiskusikan masalah matematika dan konsep satu sama lain dan guru. Siswa yang orang tuanya melanjutkan dialog di rumah akan mendapat manfaat tambahan.

# Faktor kognisi.

Sebagian besar siswa dengan kecacatan ringan sampai sedang memiliki faktor kognitif yang menghambat pembelajaran. Faktor faktor ini mungkin faktor persepsi, ingatan, perhatian, atau penalaran. Persepsi melibatkan pengambilan informasi dari lingkungan dan memproses informasi untuk penyimpanan atau penggunaan. Ini bukan hanya melihat simbol bilangan tapi juga melihat dan menyalinnya. Ini bukan hanya mendengar urutan bilangan secara lisan namun mendengarnya dan melanjutkan urutannya. Bukannya melihat atau mendengar sendiri, ini adalah diskriminasi dan interpretasi masukan visual dan pendengaran. Masalah perseptual muncul dengan kesulitan menjaga tempat pada lembar kerja atau di dalam kolom angka, membedakan bentuk angka atau simbol, menyalin bentuk atau simbol, mengikuti petunjuk dengan algoritme atau grafik, mengenali pola atau urutan, dan memahami arah lisan atau latihan

# Masalah memori. 
Masalah memori dapat mempengaruhi aspek kerja jangka panjang, jangka pendek, atau aktif. Kapasitas memori, dalam model pemrosesan informasi, berfungsi untuk menyimpan dan mengambil informasi yang dibutuhkan untuk berinteraksi dengan lingkungan. Ingatan jangka panjang adalah latar belakang pengetahuan dan pengalaman awal dimana informasi baru ditambahkan dalam berbagai bentuk. Organisasi yang tidak efisien dan integrasi informasi akan ingatan jangka panjang akan menimbulkan masalah dengan pengambilan nanti. Memori jangka pendek adalah daftar singkat informasi baru, yang sebagian besar disaring dan dibuang. Memori kerja aktif adalah tempat informasi baru disusun, disaring lagi, dan tujuan pembelajaran sebelumnya diambil untuk penggunaan aktif selama situasi pembelajaran atau pemecahan masalah. Kedalaman pemrosesan, organisasi, perhatian, dan kemampuan integratif siswa mempengaruhi seberapa baik kapasitas ini bekerja (Swanson & Sáez, 2003).

# Faktor metakognisi.

Metakognisi adalah kesadaran akan keterampilan, strategi, dan sumber daya yang dibutuhkan untuk melakukan suatu tugas dan kemampuan untuk menggunakan mekanisme pengaturan sendiri, termasuk penyesuaian, untuk menyelesaikan tugas (Borkowski & Burke, 1996). Terkadang disebut "memikirkan pemikiran sendiri," metakognisi adalah proses yang melibatkan kesadaran dan pemantauan penggunaan strategi eksekutif dan kognitif. Siswa dengan masalah metakognisi mengalami kesulitan dalam memilih dan menggunakan strategi pembelajaran yang efektif. Mereka tidak memantau penggunaan strategi mereka sendiri dan mengalami kesulitan dengan generalisasi sepanjang waktu dan pengaturan. Misalnya, seorang siswa mungkin mengalami kesulitan dalam memutuskan bagaimana memecahkan masalah non-rutin. Bahkan jika siswa mencoba masalah, dia tidak memantau proses atau hasilnya. (Apakah ini masuk akal? Bagaimana saya bisa mengubah apa yang saya coba?) Selanjutnya, dia tidak dapat memanfaatkan pengalaman dengan masalah serupa karena tidak tampak serupa dalam konseptualisasi masalahnya.
# Faktor motorik
 Masalah motorik banyak terlihat pada siswa yang lebih muda namun remaja yang tidak memiliki cacat fisik dapat berjuang dengan bentuk bilangan dan simbol. Keterampilan motorik, seperti perceptual, melibatkan lebih dari satu proses. Mereka mungkin melibatkan ingatan mengenai simbol bersama sama dengan bentuk yang sebenarnya (ingatan visual dan motor). Mereka mungkin melibatkan persepsi visual dan transfer (penyalinan). Atau mereka mungkin melibatkan integrasi otot halus dengan tuntutan tugas. Indikator masalah motorik sangat terlihat: simbol yang terbentuk buruk, sedikit kontrol jarak, waktu berlebih untuk suatu tugas, dan penghindaran pekerjaan tertulis.

# Faktor sosial dan emosional.

Terkadang diabaikan di bidang akademis, faktor sosial dan emosional dapat menyebabkan banyak masalah belajar sebagai masalah kognitif. Rentang faktor ini sangat beragam seperti yang ditemukan pada siswa. Beberapa siswa mengalami masalah dengan hubungan sebaya atau orang dewasa, menyebabkan masalah dalam pengaturan pembelajaran kooperatif atau mencari bantuan. Yang lain memiliki konsep diri dan masalah harga diri yang menurunkan motivasi, ketekunan tugas, dan usaha. Siswa yang impulsif membuat kesalahan yang ceroboh dan tidak meluangkan waktu untuk memahami konsep dan koneksi yang lebih dalam. Siswa dengan kecemasan ekstrim - baik terhadap matematika atau sekolah pada umumnya - cenderung menghindari sumber kecemasan atau melakukan pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada kemampuan mereka.

# Kebiasaan belajar.

Kombinasi faktor lingkungan, kognitif, sosial, dan emosional, kebiasaan belajar terbentuk sejak usia dini namun pastinya dapat dimodifikasi sepanjang umur. "Kebiasaan belajar" mengacu pada bagaimana individu memandang dan berpartisipasi dalam belajar, disiplin diri dan motivasi diri, penetapan tujuan, keterlibatan dalam kegiatan belajar, dan penerimaan tantangan. Kebiasaan yang bisa mengganggu pembelajaran matematika meliputi penghindaran, ketidakberdayaan belajar, impulsif, sedikit rasa ingin tahu, penyelesaian tugas yang buruk, ketidaktertarikan, dan bekerja untuk "jawaban yang benar" daripada pengertian. Bahkan siswa dengan kemampuan matematika tinggi memiliki kebiasaan, seperti dorongan untuk kesempurnaan, yang dapat mengganggu perkembangan konsep yang kuat dan pemecahan masalah yang fleksibel.

# Pengalaman Masa Lalu.

Pengetahuan awal dan pengalaman awal dengan matematika merupakan prediktor terbaik untuk kesuksesan siswa dalam belajar matematika. Banyak dari pengalaman ini telah dipengaruhi oleh faktor-faktor yang dijelaskan di atas. Namun, pengalaman pembelajaran matematika sebelumnya juga bisa berdampak signifikan terhadap prestasi. Jika guru sebelumnya tidak menjelaskan konsep dengan baik, tidak menggunakan metode pengajaran yang efektif, atau tidak beri waktu untuk penguasaan konsep matematika, siswa akan terganggu dalam belajar matematika. Jika kurikulum dan materi yang digunakan tidak sesuai dengan standar matematika, pembelajaran mungkin bersifat dangkal atau terbatas. Dan jika siswa tersebut tidak mampu mengembangkan pemahaman konsep secara mendalam maka prestasi matematikanya akan buruk.

Disadur bebas dari : S.P. Gurganus (2010). Characteristics of Students' Mathematics Learning Problems. https://www.education.com/reference/article/students-math-learning-problems/

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Comments
0 Comments

0 Response to "Beberapa Karakteristik Masalah yang Dapat Mengganggu Proses Pemahaman Matematika pada Siswa"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel